Jenaka: Nenek Kena Pukul

Friday, September 20, 2013
pukul-nenek

Hakim berkata kepada pemuda tersebut, Sekarang cuba anda ceritakan apa saja yang sebenarnya terjadi secara terperinci. Mahkamah mendapati apa yang anda lakukan sangat kejam dengan memukul seorang nenek yang telah tua!”

Pemuda itu pun bercerita. “Begini Tuan Hakim, tiga hari yang lalu saya naik keretapi dari JB ke KL. Dari stesen JB saya duduk berhadapan dengan seorang nenek tua. Keretapi kemudiannya bertolak dan beberapa minit kemudian sampai di stesen Kulai. Di stesen Kulai ini keretapi berhenti untuk pemeriksaan tiket. Konduktor pun datang ke gerabak tempat saya berada, dan tak lama kemudian menanyakan tiket saya. Saya terus tunjukkan pada dia.

Kemudian giliran dia meminta tiket nenek di hadapan saya. Dia mengeluarkan handbag dari begnya, dari dalam handbag itu dia mengeluarkan dompet besar, dan dari dompet besar itu dia mengeluarkan dompet kecil. Dari dompet kecil itu dia mengeluarkan bungkusan, terus dia buka bungkusan itu dan masih ada bungkusan yang lebih kecil. Bungkusan kecil itu dia buka, dan di dalamnya ada kotak mancis. Rupanya dia menyimpan tiketnya di kotak mancis itu.”

“Setelah diperiksa konduktor, dia menyimpan tiketnya semula ke kotak mancis itu, lalu kotak mancis dibungkus lagi pakai bungkus kecil itu, lalu bungkus besar, lalu diletakkan dalam dompet kecil, lalu dalam dompet besar, lalu dompet besar itu dimasukkan kembali ke dalam tas tangan, lalu tas tangan-nya dimasukkan lagi ke begnya.”

“Kami pun meneruskan perjalanan. Perhentian berikutnya di stesen Kluang. Di sana juga sama, ada pemeriksaan tiket oleh konduktor. Saya dengan cepat diperiksa tiketnya, sementara nenek itu mengeluarkan tas tangan dari begnya, kemudian dari dalam tas tangan itu dia mengeluarkan dompet besar, dan dari dompet besar itu dia mengeluarkan dompet kecil. Lalu berturut-turut keluar bungkusan besar, lalu bungkusan kecil yang di dalamnya masih ada kotak mancis. Tiket dia keluarkan dari kotak mancis, diperiksa konduktor, lalu masuk lagi kotak mancis, bungkusan kecil, bungkusan besar, lalu dompet kecil, dompet besar, tas tangan, dan akhirnya masuk beg lagi.”

“Keretapi terus berjalan, dan kita sampai di stesen Segamat. Lagi-lagi ada pemeriksaan tiket. Tiket saya cepat diperiksa, sementara nenek itu mengeluarkan handbag dari beg, lalu dompet besar, lalu dompet kecil, lalu dari dalam dompet kecil dia mengeluarkan.”

Belum sempat si pemuda selesai, hakim membentaknya. “Hei orang muda, jangan main-main ya! Kamu ini cerita atau menipu yang bukan-bukan? Ini mahkamah tahu?

Pemuda itu terus menjawab,
“Hah tengok! Tuan Hakim baru mendengar cerita yang cuma segini saja sudah marah. Sekarang cuba bayangkan saya yang menyaksikan sendiri perkara itu sepanjang perjalanan dari JB ke KL!”